Data Primer vs Sekunder

Ada perbedaan antara data Primer dan Sekunder, yang digunakan untuk berbagai tujuan penelitian. Ini terutama berbeda berdasarkan pada tujuan pengumpulan data. Jika data yang dikumpulkan, asli dan dikumpulkan untuk pertama kali oleh seorang peneliti atau penyelidik maka itu adalah data primer. Di sisi lain, jika data dikumpulkan dengan menggunakan sumber yang sudah tersedia, maka itu adalah data sekunder. Ini adalah perbedaan utama antara data Primer dan Sekunder. Artikel ini berupaya untuk memberikan pemahaman yang lebih baik tentang kedua jenis data sambil mengelaborasi perbedaan antara kedua jenis data.

Apa itu Data Primer?

Data primer dikumpulkan dengan tujuan mengidentifikasi beberapa faktor spesifik yang dibutuhkan oleh peneliti. Untuk tujuan ini, ia dapat menggunakan kuesioner yang menyebutkan faktor-faktor khusus yang perlu ia kumpulkan. Data ini seharusnya tidak dikumpulkan oleh penyidik ​​lain sebelumnya untuk menjadi data primer. Oleh karena itu, sebelum mengumpulkan data primer, penting untuk menyelidiki apakah ada sumber lain yang tersedia dengan informasi yang tertarik oleh peneliti.

Jika seseorang tertarik untuk memperoleh data primer, metode yang paling populer adalah kuesioner. Alasan untuk ini adalah, peneliti atau entitas investigasi dapat membangun kuesioner sesuai dengan kebutuhan mereka. Dalam metode ini, meskipun memang benar bahwa penyidik ​​dapat memperoleh informasi langsung dari pihak yang berkepentingan, mereka perlu mempertimbangkan total biaya penelitian juga. Biaya pengumpulan data primer mencakup nilai biaya yang lebih tinggi untuk sejumlah besar kuesioner, sumber daya yang diperlukan untuk kunjungan lapangan, dan jumlah nilai waktu yang lebih tinggi. Mempertimbangkan faktor biaya dan waktu dari data primer, selalu disarankan terlebih dahulu untuk memeriksa apakah ada data sekunder yang sesuai dengan tujuan, atau fleksibel untuk digunakan setelah melakukan beberapa modifikasi, tersedia. Jika tidak, maka hanya satu yang harus melanjutkan dengan metode pengumpulan data primer.

Perbedaan Antara Data Primer dan Sekunder

Apa itu Data Sekunder?

Jika data telah dikumpulkan oleh sumber informasi yang sudah tersedia seperti Surat Kabar, Iklan Televisi atau lembaga lain yang telah mengumpulkan data untuk keperluan mereka, maka itu akan menjadi data sekunder untuk peneliti atau penyelidik. Selain itu, sumber yang memberikan data sekunder mungkin telah mengumpulkan data untuk tujuan spesifik pemilik. Data-data ini mungkin tidak dirancang sesuai dengan tujuan peneliti. Faktanya, data sekunder belum dikumpulkan dengan tujuan untuk memenuhi kepentingan peneliti tetapi dari pemilik data lainnya. Oleh karena itu, jelas bahwa data sekunder ini untuk peneliti dapat menjadi data primer untuk pemilik sumber informasi.

Sangat menarik untuk mengetahui bahwa data primer dapat dikonversi menjadi data sekunder dengan melakukan operasi statistik pada data primer. Dalam kasus khusus ini, data primer, yang telah dikumpulkan oleh peneliti, telah diubah sehingga ia dapat menggunakan data yang diubah segera untuk tujuan yang dimaksudkan. Dengan cara ini, ia tidak menggunakan data primer asli, seperti sebelumnya, tetapi mengubah data. Sangat jelas, bahwa data primer asli menjadi data sekunder untuk pemilik setelah mengoperasikan metode statistik. Dengan menggunakan data sekunder, biaya dapat dihilangkan. Terlepas dari informasi yang dikumpulkan oleh media, data sekunder juga dapat diperoleh dari informasi yang dicatat dalam wawancara atau survei. Ini menyoroti bahwa ada sejumlah perbedaan antara data primer dan sekunder. Sekarang mari kita simpulkan perbedaannya dengan cara berikut.

Data Primer vs Sekunder

Apa Perbedaan Antara Data Primer dan Sekunder?

• Data primer adalah data yang belum pernah dikumpulkan sebelumnya, dan dikumpulkan semata-mata untuk tujuan penyelidikan Anda, sedangkan data sekunder (untuk Anda) mungkin telah dikumpulkan sesuai dengan persyaratan penyelidikan pemilik. • Penggunaan data sekunder sangat disarankan jika dan hanya jika mereka dapat dimodelkan sesuai dengan kebutuhan Anda, kecuali jika tidak, ada tujuan khusus melakukan penelitian data primer terlepas dari faktor waktu dan biaya. • Mengumpulkan data primer bisa sangat mahal dibandingkan dengan pengumpulan data sekunder.

Gambar milik:

1. Questionnaire_0001 oleh roger_mommaerts [CC BY-SA 2.0 atau CC BY-SA 2.0], melalui Wikimedia Commons

2. "NYTimes-Page1-11-11-1918". [Domain Publik], melalui Wikimedia Commons