Asam Cepat vs Bakteri Non Asam Cepat

Perbedaan antara bakteri asam cepat dan non-asam cepat pada dinding sel mereka, pada dasarnya. Bakteri umumnya diidentifikasi dan diamati dengan prosedur pewarnaan diferensial. Pewarnaan cepat asam adalah salah satu metode untuk membedakan jenis bakteri tertentu dari yang lain. Metode ini pertama kali ditemukan oleh Franz Ziehl dan Friedrich Neelsen. Pada saat itu, Mycobacterium yang menyebabkan TBC, tidak dapat diwarnai dan diamati menggunakan prosedur pewarnaan lain seperti pewarnaan gram. Neelsen dan Ziehl menodai bakteri ini dengan menambahkan fenol (asam karbolat) dan basa fuchsin (e) bersama dengan alkohol asam, sehingga pewarna dikenal sebagai larutan Carbol Fuchsin (e) atau pewarna Ziehl - Neelsen.

Prosedur pewarnaan cepat asam

Untuk melengkapi pemahaman tentang bakteri asam cepat dan non-asam, pertama-tama kita akan melalui prosedur pewarnaan. Tahan luntur asam adalah sifat bakteri yang resisten terhadap dekolorisasi oleh asam atau alkohol asam selama prosedur pewarnaan. Ini pada awalnya dijelaskan oleh Paul Ehrlich. Tiga langkah berikut dilakukan selama prosedur pewarnaan.

1. Aplikasi pewarna primer - Carbolfuchsin adalah dadu utama yang dibanjiri oleh bakteri yang difiksasi dengan panas pada slide yang bersih. Panas diterapkan untuk memastikan penetrasi pewarna hingga ke sitoplasma.

2. Dekolorisasi - perawatan asam-alkohol untuk menghilangkan pewarna primer.

3. Counterstaining - Methylene blue diterapkan untuk melihat bakteri tidak berwarna.

Apa itu Bakteri Cepat Asam?

Bakteri yang memiliki tahan asam dikenal sebagai bakteri tahan asam. Dengan kata lain, bakteri yang masih diwarnai dengan warna merah setelah langkah dekolorisasi selama prosedur pewarnaan cepat asam dikenal sebagai bakteri tahan asam. Apa yang membuat bakteri ini tahan asam? Nah, jika kita mempertimbangkan penampang dinding sel dari bakteri tahan asam, itu bisa dengan mudah dimengerti.

Pewarnaan cepat asam (atau carbolfuchsin) hanya mengikat bakteri yang memiliki dinding sel lilin. Dinding sel ini mengandung lipid lilin hidrofobik yang dikenal sebagai asam mikolik, yang menempati 60% dinding sel. Karena sifat hidrofobik, bahan yang larut dalam air dicegah memasuki sitoplasma. Itulah sebabnya bakteri ini tidak dapat ternoda oleh pewarna yang larut dalam air seperti metilen biru. Carbolfuchsin tersusun dari fenol dan fuchsin sehingga dapat ditembus hingga ke sitoplasma.

Selama langkah dekolorisasi alkohol asam, alkohol asam dicegah memasuki sitoplasma karena adanya asam mikolik hidrofobik, sehingga tidak dapat menghilangkan carbolfuchsin dari sel bakteri. Jadi pewarna primer akan tetap berada di sitoplasma bahkan setelah langkah dekolorisasi.

Bakteri cepat asam meliputi beberapa genus seperti Mycobacterium dan Nocardia, yang bersifat patogen bagi manusia, masing-masing menyebabkan tuberkulosis dan nokardiosis.

Apa itu Bakteri Non Asam Cepat?

Jika bakteri kekurangan tahan asam, itu disebut bakteri cepat nonacid. Setelah mengikuti prosedur pewarnaan cepat asam, bakteri ini akan bernoda biru. Ini karena bakteri cepat nonacid memiliki dinding sel tipis dan kekurangan asam mikolik di dinding sel. Ini memungkinkan penetrasi carbolfuchsin ke dalam sitoplasma. Namun, itu dihapus dengan pengobatan alkohol asam, membuat sel-sel bakteri cepat tidak asam tidak berwarna. Untuk mengamati dan membedakan dengan jelas dari bakteri tahan asam, biru metilen akan bermanfaat di sini.

Bakteri cepat non asam dapat diwarnai menggunakan pewarnaan gram atau prosedur pewarnaan sederhana lainnya. Contoh bakteri cepat non asam adalah Escherichia coli, Pseudomonas sp.

Apa perbedaan antara Bakteri Asam Cepat dan Bakteri Non Asam?

• Tahan Luntur Asam:

• Bakteri cepat asam menunjukkan tahan asam.

• Bakteri cepat non asam tidak tahan asam.

• Dinding sel:

• Bakteri cepat asam mengandung dinding sel tebal dengan lapisan asam mikolik.

• Bakteri cepat non asam kekurangan lapisan ini.

• Noda Gram:

• Bakteri cepat asam lebih sulit diwarnai dengan pewarnaan gram.

• Bakteri cepat non asam dapat diwarnai menggunakan pewarnaan gram.

• Patogen atau Nonpatogenik:

• Sebagian besar bakteri tahan asam bersifat patogen.

• Bakteri cepat non asam bisa bersifat patogen atau nonpatogenik.

• Bacilli atau Cocci:

• Bakteri cepat asam sebagian besar adalah basil.

• Bakteri cepat non asam dapat berupa basil atau kokus.

Gambar:


  1. Mycobacterium tuberculosis (bernoda merah) di jaringan (biru) melalui Wikicommons (Public Domain) Gastopatologi sel cincin stempel lambung, pewarnaan PAS oleh KGH (CC BY-SA 3)